Primbon, Mistik, Klenik, Paranomal, Metafisika
 
Sabtu Wage, 1 November 2014 (8 Muharam 1436H)   









[ KEILMUAN ]

mengaktifkan pendulum batin

doa memohon kesuksesan tempat yang baru

ilmu pengasihan ampuh penakluk siapapun

menghancurkan virus penyakit di tubuh

memilih jodoh yang tepat

agar bisnis yang terpuruk bangkit kembali

agar tubuh kebal dari pukulan lawan

memproteksi tubuh agar tidak bisa dimasuki jin




[ ARTIKEL ]

 halloween dan mitos seputar makanan

 ramuan tradisional penangkal santet

 benteng bhangarh fort, objek wisata hantu di india

 kisah mistik gunung mujarrob

 kisah mistis mustika kepompong cokro aminoto



[ TEROPONG ]
Tafsir Mimpi
Kedutan
[ MENU ]
JOIN NOW
LOGIN
Konsultasi Spiritual


Home > Artikel > Detail
Bookmark KEMATIAN YANG MISTERIUS at Your Social Bookmarking Website    add favorites to your browser   Kamus Mistik, Klenik, Metafisik
Hipnotis

Kematian yang Misterius

by : Indospiritual
Kategori : Kisah Misteri    kirim ke lintas.me
 

ATIK Sundari (bukan nama sebenarnya) telah beberapa hari ini murung terus, lantaran dalam seminggu tetangganya meninggal dunia dengan misterius. Seluruh badannya luka-luka berwarna hitam seperti orang yang ‘dicucuki’ banyak dan matanya hampir keluar. Padahal cuma sakit sebentar dikiranya masuk angin biasa tetapi kenyataan tidak ‘nututi’ ketika dibawa ke rumah sakit. Setelah dirunut ternyata korban hanya kalah janji, katanya hari ini mau melunasi utangnya kepada mas Bonar (bukan nama sebenarnya) yang masih kakak kandungnya sendiri.

Begitu berkali-kali dan setiap ada korban tewas, mesti keluarganya bilang kalau punya utang dengan kakaknya dan belum membayar sampai batas waktunya. “Ah, ini mesti perbuatan kakak yang tidak kapok-kapok padahal hartanya sudah melimpah,” demikian pikir Atik Sundari.

Gawang-gawang masih terngiang ketika kedua orang tuanya mau wafat, selain mewariskan sebidang tanah berikut bangunan rumah yang besar ternyata orang tuanya itu juga punya ‘lemek’ kalau menurut orang Jawa namanya pesugihan.

“Ndhuk dan kamu Bonar, bapak hanya bisa mewarisi rumah dan tanah sedikit. Bagilah rata dan adil, jangan rebutan. Namun bapak juga punya ingon-ingon banyak angkrem yang bisa membantu kamu dalam mencari rezeki, semoga kamu bisa momong” demikian ucapnya ketika itu.

Tentang tanah dan bangunan rumah telah dibagi dua sama-sama setuju, namun mengenai ‘ingon-ingon’ banyak angkrem sebetulnya Atik Sundari agak keberatan. Sebagai pemeluk agama yang taat hati kecilnya tidak sampai kalau harus mengor bankan orang lain demi kepentingan kekayaan sendiri, atau numpuk harta. Maka ketika orang tua menyinggung masalah ‘pesugihan’ banyak angkrem Atik Sundari menolak dengan halus, biar kakaknya mas Bonar yang mengurus.

Maka dalam kehidupan sehari-hari, Atik Sundari sekeluarga biasa-biasa saja sedangkan kakaknya Bonar disamping warisan orang tua sudah kaya kini semakin kaya lagi. Kehidupannya serba mewah, rumah besar mobil ada dua masih kincling semua keluaran tahun mutahir. Tetapi kakak beradik itu tetap tinggal berdampingan, sebelah kiri kakaknya dan Atik Sundari sebelah kanan. Mereka rukun satu sama lain anak-anaknya pun bermain bersama, tidak pernah congkrah atau saling bermusuhan.

Yang merisaukan Atik Sundari adanya kematian warga kampung yang misterius dan berturut-turut, dengan luka hitam bengkak-bengkak sekujur tubuhnya rojah-rajeh mengenaskan. Dilain pihak kekayaan kakaknya semakin membengkak, sugih mblegendhu. Maka setelah sembahyang Maghrib Atik Sundari menemui kakaknya yang baru saja pulang dari toko, mengutarakan maksudnya. “Mas Bonar, apakah tega melihat warga menjadi korban akibat ‘pesugihan’ banyak angkrem?” katanya langsung pada persoalan. “Sudahlah dik, ini urusan kakak. Kamu tidak usah ikut-ikutan yang penting hidup kamu berkecukupan,” jawab kakaknya kalem. “Mas, kita hidup ini kan butuh bermasarakat juga, kalau kita banyak merugikan orang-orang yang tidak berdosa bagaimana mempertanggung jawabkan besok di akirat,” ungkap Atik Sundari. “Pokoknya ini semua tanggungjawab saya, yang penting harta kita berlimpah hidup kita cukup tambah disegani,” kata Bonar tegas. “Tidak Mas, saya berani menentang kelakuan jahat, karena ingat besuk semua perbuatan kita didunia pasti diadili oleh Tuhan YME. Mulai detik ini saya anggap kamu bukan kakakku lagi, kalau masih tega berbuat jahat,” kata Atik Sundari sembari berdiri meninggalkan ruang tamu kakaknya.

Mendapat tantangan dari adiknya, Bonar bukannya sadar tetapi malah berbuat lebih jahat lagi. Paginya, ketika anaknya Atik Sundari sedang bermain-main dihalaman rumah mendadak pulang sambil menjerit-jerit ketakutan, jangan...jangan...saya takut saya tidak bersalah. Matanya mendelik seperti melihat barang yang menakutkan, katanya ia diuber-uber oleh binatang seperti itik warnanya putih mulus agak besar dan gulunya panjang. “Pasti banyak angkrem, kenapa kakakku tega kepada keponakan sendiri?” gumam Atik Sundari getem-getem. Setelah konsultasi dengan kiai Nur Saleh (bukan nama sebenarnya) Atik Sundari mulai mengadakan perlawanan terhadap ‘pesugihan’ kakaknya, ia tahu persis kalau setiap malam Selasa Kliwon atau Jumat Kliwon banyak angkrem itu harus diberi sesaji. Maka keberadaannya harus mendekam di pekarangan seperti sedang mengerami telur-telurnya agar bisa menetas dengan baik, saat itulah yang tepat untuk memusnahkan makhluk gaib itu sebab kalau tidak atau sedang berkeliaran galaknya bukan main.

Maka dibacanya ayat-ayat suci Alquran sambil berdoa kepada Tuhan YME agar dijauhkan dari marabahaya, terutama perbuatan setan yang menyesatkan. Tiba-tiba seperti ada guntur meledak didalam rumah, dhar.....tahu-tahu sosok tubuh kakaknya terbanting jatuh dilantai sambat-sambat : “ Aduh...aduh sakit, jangan bunuh aku....tolong...kapok”. Paginya tersebar keseluruh kampung bahwa juragan Bonar meninggal dunia mendadak tanpa sakit lebih dulu, sekujur badan nya penuh luka arang kranjang seperti dipatuk binantang buas lebam hitam. Juga matanya mendolo menahan rasa takut, yang mengherankan ranjang tempat tidurnya bosah-baseh seperti habis untuk bertelur binatang itik tetapi tidak jadi dan bau busuk sangat menyengat.

Sampai jenazah dikuburkan, tidak ada yang tahu kecuali Atik Sundari, adiknya. “Semoga diampuni dosamu mas Bonar, saya terpaksa mengusir ‘banyak angkrem’ dari rumah ini jangan sampai membuat bencana di masyarakat,” demikian batinnya, konon pesugihan ‘banyak angkrem’ merasa diusir dari rumah membuat marah dan buntutnya ‘tuannya’ sendiri yang dilalap.



 
KOMENTAR ANDA :




ARTIKEL LAINNYA
kisah mistis diculik penghuni gaib sungai

bertemu tujuh macan siluman

fenomena keberadaan jin muslim di masjid

kuntilanak mengincar bayiku

makhluk tanpa kepala pesan bakmi 3 porsi

kematian yang misterius

kisah mistis kelahiran anakku

kisah mistis dijahili mahluk halus

hantu-hantu itu muncul saat makan

kisah mistis pusaka keong buntet palimanan

 
 
VIDEO MISTERI PILIHAN
Ular Berkepala Manusia di Trenggelek Jawa Timur
 


[ SPONSOR ]


[ PRODUK ]

metode astral projection anti gagal

kumpulan audio hipnoterapi

program pembangkitan ilmu tenaga dalam

pagar gaib mobil

tasbih kayu kokka asli

metode alternatif menambah tinggi badan secara alami



[ PENCARIAN ]

Kata yang dicari



di



[ NETWORK ]





[ STATISTIK ]

  Member Aktif : 141



website security

Nomor HP Hoki Audio Pembangkit Energi Metafisika
Metode Alternatif Tambah Tinggi Badan Rajah Penakluk Sukma
Super Hipnotis Modern : Pengaruhi Orang Jarak Jauh Audio Zikir Menetralisir Energi Negatif
Paket Belajar Hipnotis Audio Pembangkit Energi Metafisika
Pendulum Ajaib untuk Deteksi Berbagai Hal Tasbih Nur Karomah
Software Pemusnah Santet Rahasia Dahsyat Kunci Kekayaan Agung
Nomor Handphone Pendongkrak HOKI VCD : Senam Praktis Penyembuh Sgl Penyakit
Pagar Gaib Mobil kalung penyembuh penyakit

Email : support@indospiritual.com, SMS CENTRE : 0813-8698-9797 (Sabtu/Minggu/Hari Besar Libur)
CopyLeft @ 2014, IndoSpiritual.com